Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Proses Awal Dari Pembuatan Miniatur Konstruksi Rumah Dari Bahan Kardus Adalah

Proses Awal Dari Pembuatan Miniatur Konstruksi Rumah Dari Bahan Kardus Adalah


Proses awal dari pembuatan miniatur konstruksi rumah dari bahan kardus adalah

  • a. pengguntingan kardus
  • b. perekatan kardus
  • c. penggambaran denah rumah
  • d. penggambaran skesta

Jawabannya adalah menggambar denah rumah dan penggambaran sketsa rumah.


Keyword: miniatur rumah, cara membuat rumah dari kardus, miniatur rumah dari kardus, rumah dari kardus, rumah kardus, gambar miniatur rumah, teknik dasar dalam pembuatan miniatur jembatan salah satunya adalah, sebutkan bahan bahan yang dapat digunakan untuk membuat miniatur rumah


Langkah Awal Pembuatan Miniatur Kontruksi Rumah

Langkah awal dalam membuat miniatur rumah adalah? cara pertama kali yang harus kamu kerjakan saat membuat miniatur rumah ialah membuat perancangan. Perancangan ini berperan sebagai gambaran singkat dan dasar seorang dalam hasilkan sebuah kreasi produk.



Pengertian Teknologi Kontruksi Miniatur Rumah

Teknologi konstruksi miniatur rumah ialah ilmu dan pengetahuan ilmiah yang diaplikasikan (pengetahuan aplikasi) jadi sistem penerapan ilmiah untuk membuat miniatur rumah yang disebut salah satunya cara perancangan konstruksi rumah.


Pengertian itu kemungkinan kedengar sulit dan sedikit susah untuk diolah. Karena itu, saat sebelum mengulas teknologi konstruksi miniatur rumah, seharusnya kita pahami satu-satu kata dan frasa yang membuatnya.


Kita bisa memulainya dari kata teknologi tersebut. Apakah itu teknologi? Istilah ini tentu saja sudah kerap disampaikan dan digaungkan di mana saja, apa lagi di zaman industri 4.0 ini. Dalam bayang-bayang kita, teknologi tentu saja sama dengan beragam alat yang bisa menolong kehidupan seperti smartphone, internet, dan computer atau netbook.


Tetapi, sebenarnya teknologi tidak selamanya terus-terusan berkenaan gawai hebat atau suatu hal yang susah dipahami oleh logika kita. Teknologi merealisasikan atau mengaplikasikan beragam konsepsi abstrak yang awalnya dirumuskan sebagai beberapa dasar pengetahuan supaya kita seutuhnya pahami satu pengetahuan. Untuk memperjelasnya, berikut penjabaran untuk mengenali istilah teknologi lebih jauh.


Pengertian Teknologi

Pada intinya teknologi ialah implementasi dari ilmu dan pengetahuan lewat sistem dan proses ilmiah untuk capai arah ringkas yang bisa jadi keseluruhnya fasilitas untuk meyediakan beberapa barang yang dibutuhkan untuk keberlangsungan dan kenyamanan hidup manusia.


Secara singkat, teknologi sebagai ilmu dan pengetahuan aplikasi untuk merealisasikan kenyamanan dan keringanan hidup manusia. Di jaman yang secara cepat dan serba hebat ini, manusia benar-benar tergantung pada teknologi sampai tidak sadar jika bukan beberapa benda kekinian atau kontemporer saja yang bentuknya teknologi.


Bahkan juga petani yang bekerja di kebun juga memakai teknologi untuk tingkatkan hasil panennya. Misalnya ialah pemakaian arit rumput, pembikinan irigasi, atau membajak yang diambil kerbau.


Dalam pada itu, contoh teknologi modernnya ialah pemakaian traktor mesin yang lebih cepat dan efektif bila dibanding dengan membajak yang diambil oleh satu ekor kerbau.


Teknologi yang ada sekarang ini sebagai dari hasil perubahan ilmu dan pengetahuan yang sepanjang ini selalu diturunkan, didalami, dan diperkembangkan di beberapa instansi pengajaran. Oleh karenanya, saat seorang mengatakan teori itu tidak bermanfaat, sama dengan menjelaskan teknologi atau pegiat itu tidak bermanfaat.


Hal tersebut karena beragam alat hebat dan aktivitas ringkas di atas lapangan atau industri ialah hasil implementasi dari beragam konsepsi dan teori abstrak yang diperkembangkan pada ilmu dan pengetahuan.


Tipe-Jenis Teknologi

Untuk meruncingkan istilah teknologi yang terhitung lumayan luas lingkupnya, kita bisa mengelompokkan teknologi berdasar kemiripan tertentu. Misalkan, berdasar manfaatnya, teknologi dikelompokkan jadi beberapa macam. Menurut Team Kemdikbud (2017, hlm. 93-95) beberapa beberapa jenis teknologi ialah seperti berikut.


Teknologi Perlengkapan Rumah Tangga

Teknologi perlengkapan rumah tangga sebagai teknologi yang dipakai untuk menolong aktivitas rumah tangga. Contoh-contoh teknologi perlengkapan rumah tangga yang ada sekarang ini ialah lampu, jam dinding, mesin pencuci, mesin penyedot debu, kompor gas, kipas angin, dan pemotong rumput.


Teknologi Produksi

Teknologi produksi ialah teknologi yang dipakai untuk produksi atau hasilkan satu barang. Contoh-contoh teknologi produksi yakni mesin traktor, mesin pemintal benang, mesin penggiling padi, dan mesin pemotong kayu.


Teknologi Transportasi

Teknologi transportasi sebagai teknologi yang dipakai untuk beralih tempat dari lokasi A ke lokasi B. Beralih adalah poin utama yang sudah dilakukan manusia agar bergaul dan lakukan beragam kerja-sama antardaerah. Contoh teknologi transportasi ialah sepeda motor, kereta api, mobil, kapal laut, dan pesawat terbang.


Teknologi Komunikasi

Teknologi komunikasi sebagai teknologi yang dipakai untuk sama-sama tukar info atau pesan. Tentu saja program paling kuatnya ialah saat bisa dipakai dari jauh. Contoh teknologi komunikasi ialah radio, tv, telephone, dan internet.


Teknologi Konstruksi

Teknologi konstruksi sebagai teknologi yang dipakai untuk membuat fasilitas atau prasarana. Berlainan dengan beberapa macam teknologi yang lain yang mayoritas berupa perlengkapan, mayoritas teknologi konstruksi berupa pengetahuan aplikasi atau pengetahuan yang dipadukan dengan beberapa ilmu lain. 


Penciptaan teknologi kontruksi bertujuan untuk menuntaskan permasalahan kehidupan setiap hari. Hasil akhir teknologi konstruksi ini umumnya berupa rumah, jembatan, jalan, dan rel kereta api.


Teknologi Konstruksi

Sama seperti yang telah disampaikan awalnya, teknologi konstruksi ialah konsentrasi khusus pada ulasan ini. Oleh karenanya, berikut beragam literatur konstruksi dimulai dari perubahan teknologi konstruksi, beberapa jenis project konstruksi, sampai peranan teknologi konstruksi.


Perubahan Teknologi Konstruksi

Sebelumnya, manusia cuman manfaatkan apa yang telah ada di alam sebagai jembatan, jalan, dan tentu saja rumah. Misalkan, pada jaman dulu manusia memakai gua sebagai rumah.


Bersamaan dengan perubahan ilmu dan pengetahuan, manusia mulai sanggup memproses dan manfaatkan apa yang telah ada di alam seperti batu, tanah, dan kayu seperti batu, tanah, dan kayu sebagai bahan untuk membikin infrastruktur dan bangunan.


Ilmu dan pengetahuan dan teknologi terus alami perubahan. Pada akhirannya manusia mulai memakai beberapa bahan olahan hasil eksperimen berbahan alam atau industri yang dipandang berkekuatan, keelokan, dan kepraktisan semakin tinggi dibanding dengan beberapa bahan dari alam.


Tetapi, perkembangan teknologi konstruksi bukan hanya kelihatan dari bahanbahan yang dipakai. Beberapa alat yang dipakai untuk membikin produk konstruksi juga makin mengalami perkembangan cepat.


Dahulu beberapa alat yang dipakai untuk membikin bangunan konstruksi masih memiliki sifat simpel dan seadanya, hingga memerlukan waktu pembuatan yang semakin lama. Tetapi sekarang, sudah banyak beberapa alat pertukangan berteknologi hebat hingga bisa memudahkan dan percepat tugas konstruksi.


Misalkan dulu aktivitas pencampuran semen berbahan yang lain cuman bisa memercayakan usaha manusia dengan memakai sekop dan picul. Sekarang aktivitas itu bisa ditolong dengan sebuah mesin pencampur semen yang diberi nama molen.


Alat itu memakai teknologi mesin hingga bisa menambah adonan semen sampai 50 Kg tanpa tenaga manusia. Hal tersebut tentu saja bisa menolong manusia untuk percepat dan memudahkan kerjanya.


Infrastruktur juga semakin berkembang dengan cepat. Dulu kita cuman membuat beragam keperluan konstruksi seperti lantai, dinding, dan lain-lain langsung pada tempat.


Sekarang ada kombinasi semen siap gunakan yang sudah diukur dengan akurat. Kita dapat pesan panel dinding atau lantai yang telah jadi dan siap pasang, hingga percepat proses pembangunan konstruksi.


Beberapa jenis Project Konstruksi

Bangunan sebagai bentuk fisik hasil kerja konstruksi. Bangunan bisa berbentuk rumah, gedung, jembatan atau fasilitas prasarana yang lain. Tiap bangunan mempunyai beragam tehnik, bahan, dan keperluan project konstruksi yang lain. Oleh karenanya, project konstruksi mempunyai ruang cakupnya sendiri.


Ruang cakup di sini tujuannya ialah bentuk fisik hasil kerja konstruksi yang bersatu dengan tempat posisi baik yang berada di atas, di bawah tanah atau di air. Menurut Team Kemdikbud (2017, hlm. 99-100) pada umumnya, tugas project konstruksi terdiri jadi empat tipe, yakni seperti berikut.


Project Konstruksi Bangunan Perumahan atau Pemukiman (Residential Construction)

Project tipe ini meliputi project pembangunan rumah seperti rumah, perumahan, apartemen, atau vila. Aktivitas pembangunan permukiman bisa dilaksanakan lewat dua langkah, yakni secara individu atau masal.


Tetapi, khusus untuk project perumahan tentu saja dilaksanakan secara masal atau serentak dengan pengadaan fasilitas pendukung. Dalam pembuatan project bangunan perumahan dibutuhkan rencana yang masak karena tersangkut sarana dan jaringan infrastruktur yang tersangkut banyak penghuninya, seperti jalan, air bersih, listrik, dan fasilitas-sarana yang lain.


Project Konstruksi Bangunan Gedung (Building Construction)

Gedung ialah type bangunan serba buat yang bisa manfaatkan luas tempat yang terbatas dengan optimal. Oleh karenanya, konstruksi bangunan gedung ini sebagai type tugas atau project yang banyak dilaksanakan.


Project bangunan gedung mengutamakan pada pemikiran konstruksi, pemikiran pada teknologi yang ringkas, dan pemikiran pada ketentuan bangunan di tempat. Yang pada intinya membangun sebuah gedung yang layak huni, kokoh, dan yang terpenting sesuai dengan kebutuhan didirikannya.


Project Konstruksi Tehnik Sipil (Heavy Engineering Construction)

Pada project konstruksi tehnik sipil, pemilik project (owner) umumnya pemerintahan, baik pemerintahan pusat (tingkat nasional) atau pemda (kabupaten/kota). Dalama pembuatan project ini, beragam elemennya seperti design, keuangan, dan pemikiran hukum tetap jadi pemikiran penting meskipun project ini lebih memiliki sifat tidak ambil keuntungan yang banyak (nonprofit) dan memprioritaskan servis warga (public serviss).



Project tehnik sipil sebagai proses tambahan infrastruktur di lingkungan yang telah terjaga (built environment). Beberapa macam tugas project konstruksi tehnik sipil diantaranya yakni project pembangkit listrik, project jalan raya, project jalan kereta api, project bendungan, dan project pertambangan.


Project Konstruksi Bangunan Industri (Industrial Construction)

Project konstruksi bangunan industri memerlukan ketrampilan khusus di bagian rencanaya, khususnya tersangkut design dan konstruksinya. Hal tersebut karena bangunan industri harus direncanakan sesuai kepentingan industrinya. Misalkan, bangunan industri mobil akan berlainan dengan bangunan industri battery.


Project ini sebagai sisi yang relatif kecil dari industri konstruksi, tapi sebagai elemen yang perlu dalam peningkatan bangunan industri. Pemilik project (owner) ini umumnya satu perusahaan atau industri yang besar, seperti perusahaan mobil, minyak, perusahaan farmasi, dan perusahaan kimia.


Peranan Teknologi Konstruksi

Teknologi konstruksi mempunyai peranan yang sesuai alokasinya. Misalkan, project konstruksi bangunan permukiman mempunyai wujud hasil akhir konstruksi yakni rumah.


Hingga konstruksi bangunan permukiman berperan sebagai tempat berlindung manusia dari semua cuaca. Di saat ini rumah bisa berbentuk rumah tinggal, apartemen, villa, atau kondotel.


Dalam pada itu, teknologi konstruksi berperan untuk memberikan dukungan tugas dan kegiatan manusia, seperti kantor, gedung, toko, dan lapangan. Disamping itu, teknologi konstruksi mempunyai peranan untuk memudahkan transportasi dan komunikasi, berbentuk konstruksi seperti jalan, jembatan, rel kereta, dll.


Membuat Produk Konstruksi Miniatur Rumah

Dalam membuat suatu produk konstruksi miniatur rumah, hal yang lebih dulu jadi perhatian ialah mengenali beberapa bagian dasar sebuah rumah. Tahapan setelah itu mengenali bahan, alat, dan tehnik pembikinan yang bisa dipakai untuk membuat suatu konstruksi miniatur rumah.


Seterusnya, baru kita membuat suatu konstruksi miniatur rumah dengan memperhatikan proses pembikinan dan keselamatan kerja dan kekuatan yang tepat. Berikut adalah tahapan pembuatan miniatur rumah.


Mengenali Beberapa bagian Dasar Rumah

Rumah adalah bangunan rumah yang dipakai manusia untuk berlindung dari dampak cuaca atau istirahat dari kegiatan yang dilakukan di luar. Secara umum sebuah rumah mempunyai tiga sisi dasar yang perlu ada selalu supaya bisa disebutkan rumah. Beberapa bagian itu ialah seperti berikut.


Sisi Bawah/Dasar

Sisi ini berada pada bagian bawah dan dikatakan sebagai lantai. Lantai sebuah rumah bisa dibuat dari beragam jenis tipe bahan seperti keramik, kayu, granit, dan lain-lain. Hal tersebut benar-benar bergantung dari kemauan dan kekuatan ongkos beberapa pemilik rumah.


Sisi tengah/Ruang

Sisi tengah ini tentu saja berada di sisi tengah (di atas lantai dan di bawah atap). Sisi tengah sebuah rumah terbagi dalam dinding, pintu, jendela, dan ruang/kamar. Baiknya sebuah rumah mempunyai lima ruang khusus yakni ruangan tamu, ruang tidur, ruangan keluarga, kamar mandi, dan dapur.


Sisi Atas/Penutup Rumah

Sisi atas rumah berperan membuat perlindungan rumah dan akan dipengaruhi oleh beragam factor alam seperti angin, air, dan temperatur yang ganti dengan mencolok sehari-harinya. Oleh karenanya, mode dan bahan sisi atas rumah harus kuat dan kuat.


Peranan sisi atas atau penutup rumah ialah membuat perlindungan ruangan yang berada di bawahnya, meredam radiasi panas terlalu berlebih dari matahari, membuat perlindungan dari hujan dan menghalangi gerakan angin yang umumnya bawa debu. Sisi atas sebuah rumah umumnya terbagi dalam atap, ring balok, plafond, konsol, selasar dan pergola.


Alat dan Bahan untuk Membuat Konstruksi Miniatur Rumah

Membuat suatu miniatur rumah tidak susah. Apa lagi bila miniatur tidak harus betul-betul seperti keperluan tehnis aslinya seperti dasar yang terarah sesuai beban bangunan, dll. Kita bisa memakai alat dan bahan yang ada disekitaran kita untuk memulai latihan membuat miniatur rumah.


Alat untuk Membuat Konstruksi Miniatur Rumah

Sebutkan bahan bahan yang dapat digunakan untuk membuat miniatur rumah, berikut ialah beberapa alat yang bisa dipakai untuk membuat suatu miniatur rumah.


  • Penggaris

Penggaris sebuah alat yang bisa dipakai untuk menghitung panjang satu benda. Dalam pembikinan sebuah rumah simpel kadang dibutuhkan tehnik pengukur supaya bahan yang dipakai mempunyai ukuran yang serupa atau diharapkan hingga kelihatan rapi.

  • Gunting

Gunting sebagai alat yang dipakai untuk menggunting bahan yang tipis, misalnya: kertas, plastik tipis, baju, tali dan kabel. Alat ini baik sekali untuk menggunting wujud garis lempeng atau skema melingkar.

  • Cutter

Cutter sebagai alat yang bisa dipakai untuk menggunting bahan. Pisau cutter mempunyai peranan yang serupa dengan gunting, tapi langkah pemakaian ke-2 alat ini berlainan. Cutter umumnya mempunyai tingkat kecermatan dan kerapihan yang lebih bagus dibanding gunting. Cutter sanggup menggunting wujud skema sama ukuran kecil dan bisa mengawali menggunting dari sisi tengah/pada suatu wujud.

  • Kuas

Kuas ialah alat untuk mengecat miniatur rumah yang kita bikin supaya jadi lebih cantik di saat dikasih warna. Ada beberapa variasi kuas yang mempunyai ukuran, wujud dan bahan yang berbeda sesuai keperluan dan alokasinya.


Bahan Pembuatan Miniatur Kontruksi Rumah

Dalam pada itu, bahan khusus yang umumnya dipakai untuk membuat suatu miniatur rumah seperti berikut.


  • Polistirena/Styrofoam

Styrofoam yang mempunyai nama asli polistirena foam sudah terkenal oleh warga Indonesia. Bahan ini awalnya kehadirannya digunakan sebagai bahan isolator pada bahan konstruksi bangunan. Tetapi bersamaan perubahan jaman, bahan ini lebih banyak dipakai untuk membikin miniatur konstruksi.


  • Korek Api

Korek api atau disebutkan dengan geretan atau pemantik ialah sebuah alat untuk menghidupkan api. Benda ini lebih banyak dipasarkan di toko atau warung. Korek api bisa dipakai untuk membuat suatu miniatur rumah simpel dengan kontribusi lem dan triplek.


  • Stik Es Cream

Stik es cream sebuah alat yang umum dipakai sebagai pegangan dalam hidangan es cream. Disamping itu, stik ini banyak memiliki faedah dalam sektor kesenian karena kekhasan dan keekonomisannya. Stik es cream sudah sering dipakai untuk membikin frame photo, hiasan dinding, atau miniatur rumah.


  • Kardus

Kardus sebagai satu barang yang umumnya dipakai sebagai bahan membuat perlindungan atau mengepak satu produk sepanjang distribusi dari produsen sampai ke customer. Umumnya kardus dibikin dari material dasar berbentuk kertas yang relatif gampang hancur. Selainnya sebagai bahan untuk paket, kardus banyak juga dipakai untuk bahan ketrampilan.


  • Triplek

Triplek atau kayu lapis dibuat berbahan kayu kompak yang dibuat jadi beberapa lembar tipis atau susunan kayu yang arah seratnya diatur sama-sama membentang di antara lembar bawah secara bertepatan dengan perekat khusus hingga didapat bahan yang kuat. Kayu lapis ini lebih banyak dipakai untuk tugas konstruksi. Satu diantaranya sering dipakai untuk membikin konstruksi miniatur rumah simpel.


  • Perekat

Perekat bisa dipakai dalam aktivitas seni dan kerajinan, misalnya saat membuat miniatur konstruksi rumah. Beragam tipe perekat yang bisa dipakai diantaranya power glue, ganda tape, dan selotip. Perekat dipakai untuk mempersatukan potongan beberapa bahan perancangan kreasi seni atau kerajinan.


Tehnik Pembikinan Miniatur Rumah

Tehnik dasar yang umum dipakai untuk membuat suatu miniatur rumah ialah tehnik persambungan. Sambungan atau tehnik persambungan sebuah tehnik yang dipakai untuk menghubungkan atau menyatukan 2 buah benda atau lebih. Ada dua tipe ikatan yang dikenali pada umumnya. Ke-2 tipe itu seperti berikut.


  • Ikatan Masih tetap (Permanent Joint)

Ikatan masih tetap sebagai ikatan yang memiliki sifat masih tetap, hingga tidak bisa dilepaskan selama-lamanya, terkecuali dengan menghancurkannya lebih dulu. Contoh ikatan ini ialah ikatan dengan paku keling (rivet gabung) dan ikatan las (welded gabung).


  • Ikatan Tidak Masih tetap (Semi Permanent)

Ikatan tak tetap sebagai ikatan yang memiliki sifat sementara, hingga masih bisa dibedah pasang saat lagi masih juga dalam keadaan normal. Misalnya: Ikatan mur-baut/ulir (screwed gabung) dan ikatan pasak (keys gabung).


Membuat Perancangan Konstruksi Miniatur Rumah

Proses awal dari pembuatan miniatur konstruksi rumah dari bahan kardus adalah yang harus kamu kerjakan saat membuat miniatur rumah ialah membuat perancangan. Peranan perancangan sebagai gambaran singkat dan dasar seorang dalam hasilkan sebuah kreasi produk.


Perancangan yang dibikin pada tahapan ini mencakup perancangan wujud atau sketsa dan perancangan pembikinan. Perancangan Wujud atau Sketsa Design, sketsa, atau perancangan wujud sebuah deskripsi bagaimana wujud rumah yang hendak dibikin.


Dalam tahapan pembikinan perancangan ini kamu perlu tuangkan semua daya kreasimu supaya perancangan yang kamu bikin bisa sebaik mungkin. Oleh karenanya, jawablah beberapa pertanyaan berikut agar bisa memudahkan pada proses pembuatan sketsa yang kamu bikin.


  • Apa ide rumah yang hendak kamu bikin?
  • Bagaimana wujud rumah itu?
  • Berapakah jumlah lantai yang ada di rumah itu?
  • Bagaimana wujud atap yang hendak dipakai?
  • Bagaimana wujud jendela, pintu, dan lantai yang hendak dipakai dan berapakah banyaknya?
  • Berapakah ruang yang hendak berada di dalamnya?
  • Apa warnanya yang hendak kamu pakai untuk percantik rumah itu?
  • Apa beberapa hal yang bisa mempercantik rumahmu itu?


Sketsa bisa dibikin dengan manual atau memakai teknologi computer. Dengan dibikinnya sketsa ini karena itu proses pembikinan yang hendak dilaksanakan jadi lebih gampang.


Disamping itu, karena ada perancangan ini kamu dapat tentukan bahan dan alat yang bisa dipakai. Perancangan proses awal dari pembuatan miniatur konstruksi rumah dari bahan kardus yang berbentuk sketsa, perancangan proses pembikinan juga perlu dibikin supaya aktivitas produksi miniatur rumah yang kita kerjakan jadi terukur. Perancangan ini mencakup perancangan alat dan bahan yang dipakai dan cara kerja pembikinannya sesuai gambar sketsa yang sudah dibikin awalnya.


Proses atau Cara Membuat Konstruksi Miniatur Rumah

Berikut beberapa langkah yang perlu jadi perhatian untuk membikin konstruksi miniatur rumah yang bagus.


  • Mempersiapkan Alat dan Bahan

Alat dan bahan harus dipersiapkan berdasar perancangan yang sudah dibikin awalnya. Contoh alat dan bahan membuat miniatur rumah bisa mencakup: Lem dan ganda tape sebagai perekat, Penggaris, gunting , dan cutter sebagai alat tolong kerja, styrofoam atau kertas karton untuk bahan membuat miniatur rumah, dan kuas dan cat warna untuk memberi warna rumah.


  • Membuat Miniatur Rumah Berdasar Perancangan

Saat membuat miniatur rumah berdasar, lihat kembali sketsa yang sudah dibikin lantas mulai wujud beragam sisi rumah mencakup: alas maket, lantai, dinding, atap. Kemudian, beri warna juga tiap sisi sesuai warna yang sudah ditetapkan dalam sketsa. Seterusnya, mulai ke penempatan dengan menyambung tiap sisi miniatur rumah pada tempatnya semasing.


  • Lakukan Penuntasan Akhir (Finising)

Proses terakhir dalam pembuatan miniatur rumah adalah penuntasan akhir (finising) dibutuhkan untuk percantik miniatur rumah. Aktivitas finising ini bisa dilaksanakan dengan menambahkan warna, hiasan-hiasan disekitaran rumah, menambahkan halaman atau menambahkan beberapa hal yang lain yang bisa membuat miniatur rumah jadi makin bagus.


Untuk memperjelasnya, berikut contoh proses awal dari pembuatan miniatur konstruksi rumah dari bahan kardus adalah yang diperlengkapi dengan gambarnya.


Proses Awal Dari Pembuatan Miniatur Konstruksi Rumah Dari Bahan Kardus Adalah
Miniatur Konstruksi Rumah


Proses Awal Dari Pembuatan Miniatur Konstruksi Rumah Dari Bahan Kardus Adalah
Miniatur Konstruksi Rumah

Demikian artikel mengenai Proses Awal Dari Pembuatan Miniatur Konstruksi Rumah Dari Bahan Kardus Adalah, semoga bermanfaat, terimakasih.